Ibarat

Ibarat

Ibarat

Teruja Maisarah dengan hasil eksperimen sainsnya tentang pengaratan besi. “Paku mana tak berkarat?” tanya Puan Hazwani, guru Sainsnya. “Paku yang dibalut dengan plastik, dimasukkan ke dalam minyak dan digandingkan dengan logam yang lebih aktif daripadanya,” cepat-cepat Maisarah respons kepada soalan guru kesayangannya itu.

Besi Berkarat

Ya, itulah penyebab pengaratan besi iaitu kehadiran air dan oksigen yang bertindak balas dengan atom-atom besi untuk membentuk lapisan ferum oksida seperti hematit. Menariknya, besi akan berkarat akibat interaksi dengan bahan-bahan lain.

Contohnya, kalau terdedah kepada udara, ia akan bertindak balas dengan oksigen atau wap air untuk membentuk lapisan karat. Jadi, kaedah pecegahannya adalah dengan menyapu cat, minyak atau gris pada permukaannya. Menyadur lapisan kromium pada permukaan besi juga boleh mencegah pengaratan.

Pengaratan juga boleh disebabkan oleh kehadiran unsur lain yang kurang aktif daripadanya (berada di bawahnya dalam siri elektrokimia) seperti kuprum. Manakala kehadiran logam yang lebih aktif (contohnya magnesium), akan membantu mencegah pengaratan besi.

Sebab itu di sesetengah negara, paip-paip besi yang membawa petroleum dilindungi daripada berkarat dengan mengikat beg-beg magnesium pada jarak tertentu kepada paip-paip besi itu. Hasilnya magnesium yang akan terhakis, bukannya besi.

Ini juga diistilahkan sebagai “logam korban” – magnesium mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan besi! Nampaknya kakisan (istilah sains untuk pengaratan) besi ada kaitan dengan unsur-unsur atau sebatian lain.

Karat Hati

Begitu juga hati kita. Dosa itu ibarat karat dan antara penyebabnya ialah hasil hubungan kita yang (hablumminallah) atau sesama manusia (hablumminannas).

Mari kita lihat satu persatu. Besi akan berkarat apabila dibiarkan terdedah di udara. Hati? Ya, akan berkarat (diselaputi dosa) apabila terdedah kepada maksiat. Maksiat boleh wujud dengan pelbagai cara antaranya berkaitan dengan tempat yang kita kunjungi. Mengapa?

Ini kerana tempat tertentu menghadirkan insan-insan dengan perilaku tertentu. Cuba bayangkan, siapakah yang hadir di tempat-tempat berikut; pasar raya, stesen bas, pawagam dan pesta? Tentu kita boleh jangka siapa mereka, apatah lagi kalau disebut pusat hiburan atau kelab malam.

Lantaran itu, Allah menggalakkan kita berada di rumah-Nya (masjid), berbanding di pasar-pasar. Ini kerana, selain daripada kita terdedah kepada dosa melalui pancaindera (terutamanya pendengaran dan penglihatan), kita juga akan berinteraksi dengan individu-individu yang berisiko menjadi penyebab dosa kita.

Hati Besi

Pengaratan besi juga boleh dicegah dengan sistem perlindungan, saduran dan aloi. Analoginya, hati perlu ada sistem perlindungan daripada perbuatan dosa.

Apakah sistem perlindungan itu? Ilmu…

Berbekalkan ilmu, kita berupaya memilih cara dan perkara-perkara yang baik untuk difikir, diucap dan dilakukan. Bukankah untuk berjaya di dunia, akhirat dan kedua-duanya sekali, hanya dengan menjadi individu yang berilmu?

Usahalah untuk jadi orang yang berilmu. Kesannya, bukan sekadar kita boleh mencegah pengaratan pengaratan hati, tetapi boleh juga membantu orang lain. Jadilah seperti besi yang kuat dan boleh memberi manfaat kepada manusia:

“Dan kami turunkan atau ciptakan besi yang padanya mengandungi kekuatan yang hebat dan pelbagai faedah bagi manusia.” (Surah al-Hadid 57:25)

Namun, yang lebih menarik dalam isu pengaratan ini ialah interaksi besi dengan logam-logam tertentu. Ada yang akan jadi korban dan ada yang membuatnya terkorban. Masya-Allah!

BESI AKAN BERKARAT APABILA DIBIARKAN TERDEDAH DI UDARA. HATI, AKAN BERKARAT (DISELAPUTI DOSA) APABILA TERDEDAH KEPADA MAKSIAT.

Hebatnya ibrah yang Allah sediakan untuk kita walaupun melalui fenomena biasa seperti ini! Bagi sesiapa yang ingin mengambil manfaat daripada besi, akan berusaha mencegah pengaratannya. Kita? Boleh ambil ibrah.

Bagaimana?

Setiap hari, kita berinteraksi dengan insan lain. Ada yang membawa kebaikan dan ada yang menjadi penyebab kemusnahan. Ada yang membantu, ada yang membuntu! Kadang bukan setakat membuntu, tetapi menjadikan kita pula sekutu ke arah kemusnahan.

Nauzubillah!

Model Sahabat yang Agung

Justeru, kita diingatkan agar berhati-hati memilih kawan. Kalau berkawan dengan tukang besi, kita akan rasa kepanasan api. Kalau berkawan dengan penjual minyak wangi, kita dapat mencium wangi bahan jualannya.

Kadang-kadang kita dianugerahkan dengan kawan yang sanggup berkorban demi kebaikan kita. Pegang erat kawan tersebut, lantaran sukar untuk mendapatkannya. APabila terlepas, mungkin sukar untuk mendapatkannya kembali!

Sejarah pengorbanan demi keselamatan orang lain terpahat indah dalam liku-liku hidup para nabi, rasul, sahabat dan orang soleh. Tersentuh hati saat mengenangkan kisah Sayidina Abu Bakar yang mempertaruhkan diri dan nyawanya untuk bersama Rasulullah berhijrah ke Madinah. Itulah model sahabat yang agung!

Ada “logam yang berkorban”, ada juga logam yang mengorbankan besi. Ya, ada kawan yang membimbing kita ke arah kebaikan. Namun, ada juga kawan yang tanpa disedari, membawa kita kepada kemusnahan. Berhati-hatilah memilih kawan. Buat pilihan yang bijaksana. Agar kita bukan sekadar selamat di sini, tetapi selamat juga di sana nanti!

Manfaat Bukan Mudarat

Besi merupakan logam yang disebut dalam al-Quran. Diiktiraf sifat kekuatannya dan juga manfaatnya kepada manusia, namun tanpa penjagaan yang baik, ia boleh terdedah pada pengaratan (kemusnahan). Lantaran manusia yang ingin dapat manfaat daripadanya, maka manusia jugalah yang perlu menjaganya.

Dalam tubuh kita ada raja, penentu untung atau rugi nasib kita. Itulah hati. Ia juga boleh berkarat. Justeru, kita perlu jaga hati daripada berkarat, dirosakkan dengan dosa agar terus dapat jadi insan yang kuat dan bermanfaat.

Kaedahnya, sebagaimana juga besi, elak daripada terdedah (kepada maksiat), ada lapisan pelindung (ilmu) dan bergaul dengan orang yang baik. Elakkan pengaratan hati sebagaimana kita mencegah pengaratan besi agar kita terus kuat untuk menabur bakti, sebelum dijemput ke pangkuan Ilahi.

Ketagih Kebaikan

Ketagih Kebaikan

Ketagih Kebaikan

Ketagih? Apa yang terbayang dalam fikiran kita apabila dilontarkan perkataan ini? Penagih dadah? Ketagihan arak (minuman berakohol)? Biasa begitulah, bukan?

Mari kita ambil contoh arak. Kenapa pengambilan arak boleh menyebabkan ketagih? Ia disebabkan kesan alkohol yang terdapat dalam minuman tersebut terhadap otak. Antaranya, ia menyebabkan peinum akan rasa khayal, hilang ingatan, lupa diri dan kadang-kadang tidak sedar diri.

Kesannya? Dia mampu melupakan masalah yang dihadapi atau berasa bagaikan berada di alam lain. Lupa segala-galanya. Lagi? Paras alkohol di bawah 500mg / 100cm3 akan memberi kesan kepada koordinasi badan dan otot, pertuturan, penglihatan dan keseimbangan. Manakala kuantiti yang lebih tinggi daripada itu akan menjejaskan pernafasan, fungsi jantung dan boleh menyebabkan kematian!

Keburukan Lebih Dominan

Apa pun bukti saintifik tentang keburukan meminum arak, segalanya sudah ditegaskan oleh Allah dalam al-Quran:

“Mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad) mengenai arak dan judi. Katakanlah: ‘Pada kedua-duanya ada dosa besar dan ada pula beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa kedua-duanya lebih besar daripada manfaatnya.'” (Surah al-Baqarah 2:219)

Sungguh malang, lantaran akibat buruk yang terpaksa ditanggung, bukan sahaja diri, malah turut melibatkan ahli keluarga dan masyarakat. Bahkan menjadi “parasit masyarakat” pula…

Baik, mari kita ambil iktibar daripada ketagihan ini. Ia disebabkan sesuatu yang kita amat terdorong untuk melakukannya, tanpa syarat. Ketagihan tercetus daripada keinginan yang teramat tinggi, terkadang sehingga ke tahap meluap-luap! Kalau begitu, kita pilihlah sahaja untuk melakukan sesuatu yang baik.

Jadilah penagih kebaikan! Bagaimana? Senaraikan kebaikan yang kita boleh buat. Yang boleh kita kategorikan sebagai “penyejuk mata”.

Kebaikan Penyejuk Mata

1. Solat

Jom, kita contohi Rasulullah yang menjadikan solat itu sebagai penyejuk mata. Bagi Baginda, solat adalah saat yang paling dinanti-nanti, dilaksanakan sepenuh hati. Bukan sekadar yang wajib, malah yang sunat juga mengiringi.

Kita juga tahu, solat merupakan amalan utama yang bakal dihisab di akhirat nanti. Jadi, kenapa kita tidak memilih untuk jadikannya sesuatu yang sebati dalam hidup kita? Jadikan diri kita rasa tidak sempurna tanpanya? Bahagia yang tidak terhingga apabila mampu melaksanakannya.

Jadilah penagihnnya!

2. Al-Quran

Apa lagi yang boleh kita pilih untuk ketagih? Pernah terima surat cinta? Ya, berapa kali kita membacanya? Berkali-kali… tanpa jemu! Itu hanya surat cinta daripda insan yang hatinya boleh berubah pada bila-bila masa! Bacalah surat cinta  daripada Yang Maha Pengasih iaitu al-Quran! Kalimah-kalimah agung Ilahi… Kalaupun payah, paksakan diri. Mulakan.

Tidak pandai tajwid. Belajar. Saat kita mula berjinak dengan al-Quran, kita akan mengecapi satu kehidupan baru yang penuh tenang, damai dan harmoni.

Kenapa? Ini kerana kita didampingi oleh teman yang sangat mulia dan paling setia. Bakal bersama sebagai teman di Barzakh, cahaya di titian sirat, syafaat dan peguam bela pada hari kiamat! Pilihlah untuk jadi “penagih” al-Quran yang mulia!

Kebaikan Lain?

Cuba lihat sekeliling. Ada atau tidak insan yang memerlukan bantuan? Pasti ada. Lantaran dunia ini pentas ujian. Jadi, “miskin sifar” itu tidak wujud di planet bumi ini. Dengan adanya orang susah, di situlah terujinya sifat dermawan orang kaya.

Latihlah diri untuk sentiasa membantu yang memerlukan. Nikmatilah kebahagiaan yang tidak terungkap oleh kata-kata saat menatap wajah ceria insan yang dibantu. Bukankah bahagia itu dengan membahagiakan?

Apatah lagi, Allah juga berjanji akan membantu sesiapa yang suka membantu orang lain.

Bantuan dapat diberi dalam pelbagai bentuk, bukan sekadar wang, tetapi juga tenaga, masa dan juga kata-kata yang baik penenang jiwa. Juga masa yang diluangkan bersama saat mereka diperlukan.

Kalau pun tidak mampu untuk itu semua, hadiahkan doa yang ikhlas.

Jadilah Penagihnya

Banyakkan kebaikan yang kita boleh pilih untuk jadi “penagihnya”nya. Asalkan ia perkara yang baik. Biar kita dinilai sebagai orang baik di mata manusia kerana saat kita bergelar jenazah, itu juga akan memberi nilai pada diri kita.

Usia kita amat terhad. Pilihlah untuk dapat pengakhiran yang baik dengan menjadi “penagih” kebaikan. 

Apa pun, utamakan keikhlasan dalam setiap kebaikan yang dicurahkan akan ia bernilai di sisi Allah.

Ketagih dadah, arak atau apa-apa jua kejahatan akan mengundang kemusnahan. Ketagih dosa pula menghasilkan momentum yang akan menarik individu tersebut semakin jatuh ke lembah kebinasaan. Manakala ketagih kebaikan pula menjana momentum yang akan menarik seseorang itu ke puncak kejayaan dan kebahagiaan.

Rugi Dunia, Rugi Lagi Akhirat

Memilih untuk ketagih kepada sesuatu yang membawa keburukan dan kemusnahan merupakan pilihan yag amat merugikan. Rugi di dunia. Lebih-lebih lagi, rugi di akhirat.

Namun jika kita memilih untuk ketagih kebaikan, itulah pilihan orang yang beruntung. Kesannya ialah bahagia, tenang, Allah reda, manusia suka dan insya-Allah mampu beroleh syurga!

Ingin jadi orang yang beruntung? Jadilah “penagih” kebaikan!

Bersangka Baiklah

Bersangka Baiklah

Bersangka Baiklah

Pernah dengar istilah “gen”? Gen ada di dalam sel badan kita. Setiap manusia mempunyai 50 trilion sel. Apa kaitan dengan kita? Gen ada kaitannya dengan pewarisan sifat-sifat keturunan seseorang individu. Namun, terdapat kajian menarik tentang gen. Apa dia? Sebenarnya, apa yang berlaku kepada kita bukan ditentukan oleh gen, tetapi ditentukan oleh persepsi, minda dan pemikiran kita. Cara kita berfikir akan mencetus perubahan dalam hidup. Walaupun gen merupakan “blueprint” yang berada di dalam sel kita, namun ia dapat “ditulis semula”

Plasebo vs Nocebo

Bagi pemikiran positif, akan ada kesan plasebo. Contohnya, kalau kita fikir kejayaan itu milik kita, insya-Allah kita akan berjaya. Sebaliknya, bagi pemikiran negatif pula, kesan nocebo akan juga membuahkan hasil negatif.

Benarlah apa pakar motivasi sebut, “Kita adalah apa yang kita fikirkan.” Jadi:

Kita bertanggungjawab terhadap kehidupan sendiri. Kita bukan mangsa gen atau keturunan kita. Allah berfirman: “Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum sehingga kaum itu mengubah nasibnya sendiri.”(Surah Al-Ra’d 13:11)

Apa beza kita dengan hidupan lain, khususnya haiwan dan tumbuhan? Sudah tentu akal dan pemikiran yang menjadi domain intelek kita. Berbekalkan anugerah yang paling bernilai ini, manusia berjaya mencipta tamadun.

Lihat, apa beza kehidupan manusia masa kini dengan lampau?

Amat jauh berbeza. Dalam segala aspek kehidupan termasuklah pertanian dan perhubungan. Apakah pencetus perubahan-perubahan ini? Pemikiran!

Pandu Persepsi dengan Betul

Mari lihat skop mikronya yang merangkumi diri sendiri sahaja. Anda ingin meningkatkan tahap akademik. Jika sudah ada Ijazah Sarjana, ingin pula Ph.D. Jika terfikir ia susah, maka tentu akan jadi susah.

Cuba sebut: “Senang, dengan bantuan Allah.” Insya-Allah, anda akan dibimbing oleh Allah ke arah itu dan ia juga akan menjadi mudah! Bukankah tidak ada yang mustahil denganbantuan Allah?

Suatu ketika dahulu, saya sentiasa tidak sabar apabila berada di tanah suci. Pelbagai ragam dan kerenah manusia perlu dihadapi. Alhamdulillah, apabila berfikir, saya diilhamkan satu formula: “Anggaplah mereka semua itu saudara kita tanpa mengira usia mereka.”

Suatu hari, saya beratur untuk mengambil air zamzam. Setelah lama beratur, tibalah giliran saya. Tiba-tiba datang seorang jemaah, terus sahaja memotong barisan dan mengambil air. Saya menarik nafas panjang. Ingin aplikasikan formula baru.

Saya lihat wajahnya, masih muda. Lantas saya berkata dalam hati: “Wahai adikku, kenapa kamu bertindak begini?” Saya paksa diri mengiringi kata hati dengan kasih sayang. Marah? Jauh sekali! Spontan juga senyuman terukir di bibir tanpa disedari!

Hidup ini Pilihan

Tahu apa yang berlaku? Wanita itu terus tersenyum. Saya perhatikan, senyuman itu diiringi perasaan malu dan bersalah. Dan saya yakin, itulah perasaannya. Benar, aura positif kita mampu mempengaruhi aura yang sama pada orang lain.

Berdasarkan pengalaman, jika dimarahi tentu dia juga akan memarahi saya kembali. Silap hari bulan, pertengkaran sengit berlaku. Tetapi, dengan memandu persepsi agar positif, hasilnya juga positif. Kan lebih baik begitu? Selepas itu saya terus ke ruang solat dengan perasaan senang hati. Dengan berbaik sangka, kita dapat elak malapetaka.

Di tempat kerja pun begitu. Kita perlu sentiasa bersangka baik terhadap tugas, majikan, ketua jabatan, rakan sejawat, pelajar, pekerja am dan sesiapa sahaja. Insya-Allah, orang lain pun akan mempunyai persepsi yang baik juga terhadap kita.

Begitu juga sebaliknya. Jika yang kita tanam itu fikiran negatif, itulah yang akan dituai. Jadi, lantaran hidup ini sebuah pilihan, mengapa perlu yang negatif? Berjaya atau gagal? Pilihlah untuk berjaya. Kasih sayang atau benci? Pilihlah kasih sayang. Kita akan dapat apa yang kita beri. Tidak rugi!

Bersangka Baik dengan Allah

Dengan menjadi orang yang positif, kita akan:

  • Disenangi di mana-mana sahaja
  • Mempunyai hubungan baik dengan orang lain
  • Hubungan sesama manusia tidak bermasalah
  • Hati tenang dan damai

Tidakkah ini menyumbang kepada kesihatan emosi dan sosial, seterusnya kesihatan jasmani? Bukankah kesihatan itu komoditi termahal? Hablumminallah pula bagaimana? Pun sama. Kita akan hampir dengan Allah jika bersangka baik dengan-Nya.

Rasulullah s.a.w. bersabda bahawa Allah berfirman: “Aku menurut sangkaan hamba kepada-Ku. Aku bersamanya apabila dia mengingati-Ku. Jika dia mengingati- Ku dalam dirinya, aku akan mengingatinya dalam diri-Ku.Jika dia mengingati-Ku dalam suatu kelompok, Aku akan mengingatinya dalam kelompok yang lebih baik daripada kelompok mereka.

“Jika dia mendekati-Ku satu hasta, aku akan mendekatinya satu lengan. Jika dia datang kepada-Ku dengan berjalan. Aku datang kepadanya dengan berlari.” (Riwayat al-Bukhari)

Ingin Allah sentiasa hampir? Sentiasalah bersangka baik dengan-Nya. Yakin kita sentiasa dalam rahmat, pemantauan dan pemerhatian-Nya dengan penuh rahmat dan kasih sayang. Apa yang berlaku, yakinlah. Semuanya terbaik buat kita.

Mengapa? Segalanya dalam perencanaan-Nya. Masakan Dia takdirkan sesuatu yang tidak baik untuk hamba-Nya yang dikasihi. Cuma kita sahaja yang tidak mampu menyingkap hikmah segala takdir dan menerimanya dengan baik. Ini kerana ilmu kita terbatas, sedangkan tidak begitu bagi Allah.

Tulis Semula “Gen”

Dengan bersangka baik, kita mampu “menulis semula” sifat-sifat gen dalam sel kita. Hasilnya, kita akan dapat apa yang dicita-citakan. Sangka baik dengan manusia, kita mampu meraih kesihatan emosi, sosial dan jasmani. Sangka baik dengan Allah, kita akan dapat segala-galanya.

Bukankah Allah Pemilik segalanya? Benar, kita adalah apa yang kita fikirkan. Justeru, dengan sesama manusia, apatah lagi dengan Allah, sentiasalah bersangka baik!

error: Content is protected !!