Menghadapi Ujian dengan Sabar dan Takwa

Menghadapi Ujian dengan Sabar dan Takwa

Menghadapi Ujian dengan Sabar dan Takwa

Sabar mungkin mudah untuk dilafazkan, tetapi sukar untuk direalisasikan apabila berhadapan dengan ujian atau musibah. Mungkin kita antara yang mengahafal maksud sabar dan jenis-jenisnya, namun mengapa kita tewas dan lemah apabila benar-benar berhadapan dengan ujian tersebut?

Yang membezakan antara orang berjaya dengan orang yang gagal aabila berhadapan dengan ujian adalah tingkatan takwa yang ada pada diri masing-masing. Ini kerana kesabaran menuntut kekuatan dalaman yang diperoleh melalui suntikan takwa. Tanpa takwa dan kekuatan dalaman, pasti kita akan tersungkur rebah.

Jika diamati, kita juga mengetahui maksud takwa dan tahap-tahapnya, namun mengapa kita gagal menerapkan makna takwa ke dalam diri? Dan mengapa kita juga gagal membina jambatan antara teori dan praktikal takwa itu sendiri?

Kaedah Ayat

Ayat ini berbicara tentang ujian yang dihadapi oleh Nabi Yusuf a.s. Baginda menghadapi dua ujian yang berat:

1. Baginda dizalimi oleh saudara-saudaranya sendiri. Merekalah yang membuang baginda daripada terus hidup bersama ayahanda tercinta; Nabi Ya’kub a.s. Mereka juga tergamak membuang baginda bersendirian ke dalam perigi buta yang bahaya. Baginda diuji seawal usia muda lagi.

2. Nabi Yusuf diuji dengan pujukan dan godaan seorang wanita yang berkehendakkan dirinya iaitu isteri al-Aziz. Namun baginda memilih untuk dipenjarakan daripada tunduk memuaskan hawa nafsunya sendiri. Baginda memilih seksaan dunia daripada mendapat seksaan Allah di akhirat nanti.

Jika kita bandingkan antara kedua-dua ujian di atas, ujian kedua sebenarnya lebih besar berbanding ujian pertama yang melanda dirinya.

Kenapa?

Ini kerana kesabaran menghadapi kezaliman saudara-saudaranya termasuk sabar terhadap musibah yang berkemungkinan ramai orang berjaya melaluinya. Namun kesabaran Nabi Yusuf a.s. ketika berhadapan dengan godaan dan pujukan isteri al-Aziz merupakan satu pilihan yang perlu disertai rasa takwa untuk menghadapinya.

Pilihan yang dibuat tanpa rasa takwa akan menatijahkan kesengsaraan jiwa. Cuba bayangkan apa yang akan terjadi sekiranya kita berhadapan dengan situasi yang sama, tetapi tidak ada perasaan takut kepada Tuhan? Pasti kita akan kecundang membiarkan nafsu menjadi raja dalam diri kita sendiri.

Lihatlah cara Rasulullah s.a.w. tadabbur ayat ini dan menterjemahkannya dalam kehidupan. Baginda s.a.w. perlu menghadapi pembantaian kafir Quraisy, namun Baginda memilih untuk bersabar agar musuh tidak melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan.

Pilihan untuk bersabar itu lebih besar dan berat. Namun itu adalah pilihan Nabi Muhammad s.a.w. dan umat Islam ketika itu untuk terus taat kepada Allah s.w.t. Inilah kesabaran yang lebih mulia.

Itulah kesabaran yang disertai perasaan diawasi oleh Tuhan, kesabaran yang mengangkat darjat dan kemuliaan seseorang, di samping diampunkan dosa kerana reda berhadapan dengan ujian yang diberikan.

Selain surah Yusuf, al-Quran juga menggandingkan perkataan sabar dan takwa pada ayat-ayat berikut dalam surah Ali ‘Imran:

Ayat 120 + Ayat 125 + Ayat 186 = Sabar + Takwa

Kenapa Digandingkan Sabar dengan Takwa?

> Hidup manusia tidak terepas daripada ketaatan dan ujian.

– Ketaatan kepada perintah Allah s.w.t. dan meninggalkan larangan-Nya memerlukan takwa.

– Berhadapan dengan ujian dan musibah pula memerlukan sabar.

> Agar peluang terbuka.

– Menukarkan ujian menjadi peluan dan menghilangkan kesedihan diri.

Tadabbur Ayat

Melalui ujian kezaliman adik-beradik Nabi Yusuf a.s. ke atas dirinya, kita boleh pelajari bahawa hasad dan dengki sering kali terjadi kepada orang yang berebut kuasa, harta, pangkat pekerjaan, status sosial dan kasih sayang.

Oleh itu, jika kita diuji dengan ujian sedemikian, renung-renungkanlah kategori di atas agar kita tidak bertindak di luar batas keimanan.

Jika diamati ujian godaan dan pujukan isteri al-Aziz ke atas Nabi Yusuf a.s., kita boleh belajar beberapa perkara yang realistik elalui kaedah ayat al-Quran tersebut, iaitu:

1. Medidik Jiwa

– Kita dapat mendidik jiwa agar sentiasa bertakwa dan bersabar daripada melihat gambar atau video pornografi yang boleh menyebabkan hati nurani sakit dan rosak.

– Ini kerana gambar dan video sebegitu umpama seseorang yang menggoda kita untuk melakukan kemungkaran.

2. Mengawal Diri Sendiri

– Kita harus mengawal dan menasihati diri sendiri agar selalu bertakwa kepada Tuhan.

– Tanpa takwa, kita akan tersungkur layu di pintu hawa nafsu.

3. Bersungguh-Sungguh

– Bersungguh-sungguh menjauhi gambar dan video yang diharamkan kerana anasir ini boleh menggelapkan hati.

– Peliharalah hati agar sentiasa disinari cahaya keimanan, ketenangan dan kerehatan yang berkali ganda nikmatnya berbanding berkali-kali elihat dan menonton sesuatu yang haram.

– Usaha ini juga termasuk dalam tuntutan sabar dan takwa seperti yang disebut melalui ayat di atas.

Hentikan Label Negatif

Hentikan Label Negatif

Hentikan Label Negatif

Budaya memberikan gelaran atau label buruk semakin membarah. Setiap hari, ada sahaja gelaran buruk yang dilemparkan kepada seseorang, terutamanya di media sosial. Bukan sekadar ahli politik, agamawan juga tidak terlepas daripada menjadi bahan label netizen.

Label yang diberikan selalunya atas dasar spekulasi atau sentimen tanpa bukti. Bahkan kebiasaannya label yang dilemparkan adalah secara sarkastik, bukannya untuk memberikan kritikan yang membina, tetapi untuk mengaibkan.

Melabel adalah suatu budaya yang akhirnya menyebabkan berlakunya perpecahan dalam masyarakat. Aib bukan lagi untuk ditutup dan dilindungi, tetapi dijadi-kan bahan ketawa dan gurau senda.

Kaedah al-Quran Menyatukan Masyarakat

Tema utama surah al-Hujurat adalah seruan untuk menyatukan dan mendamaikan masyarakat. Ayat 11 pula secara khusus menyatakan satu kaedah yang menyeru manusia agar tidak mengamalkan budaya label-melabel yang negatif.

Ayat ini bermula dengan larangan agar tidak memperolok dan mengejek orang lain sehinggalah tegahan daripada melabel orang lain dengan label yang buruk. Kaedah ini sepatutnya menjadi teras dalam pembinaan masyarakat yang harmoni dan bersatu padu. Inilah acuan yang harus dibina dalam kalangan umat Islam yang bukan sahaja berbeza cara berfikir, tetapi berbeza cara berinteraksi.

Konteks Ayat

Asal usul larangan ini adalah kerana kebiasaan masyarakat jahiliah yang melabelkan seseorang dengan label-label tertentu mengikut perangainya. Maka ayat ini memberikan anjuran kepada orang yang beriman agar tidak meletakkan label-label yang buruk kepada orang lain.

Apa yang dituntut adalah:

– Menahan diri daripada sewenang-wenangnya melabel orang lain dengan label yang negatif sehingga menjadi bahan yang ditertawakan oleh orang lain.

– Menahan diri daripada berkata tentang sesuatu yang tiada kepastiannya dan tidak membuat spekulasi. Diam itu lebih baik daripada banyak berkata-kata tentang perkara yang sia-sia.

Label-Melabel Amalan Purba

Jika diamati ayat-ayat al-Quran, amalan melabel ini merupakan amalan purba yang dilakukan oleh umat terdahulu diberikan label-label yang buruk:

1. Nabi Muhammad – ahli sihir dan gila

2. Nabi Lut – dikecam berlagak baik

Lihatlah perangai label-melabel ini telah merencatkan fungsi akal yang sihat untuk berfikir secara rasional. Label digunakan setelah hujah sendiri tidak mampu ditegakkan lagi. Maka, untuk menutup aib sendiri, aib orang lain dibuka bagi mengubah perhatian orang ramai.

Selain itu, budaya label-melabel juga mematikan semangat adil dalam menilai kerana tumpuan diberikan kepada kesilapan yang kecil berbanding banyak kebaikan yang dilakukan.

Tadabbur Ayat

Ada beberapa perkara yang boleh dipelajari ayat ke-11 surah al-Hujurat ini:

1. Seruan yang bermula dengan “wahai orang yang beriman” menunjukkan sikap suka memperolok, mengejek, melabel dan menghina juga berlaku dalam kalangan orang yang beriman.

2. Jika dalam diri kita terdapat iman, tumpuan seharusnya diberikan untuk memperbaiki diri sendiri berbanding sibuk melihat, mencari dan membuka aib orang lain. Sikap suka melabel orang ini akan menyebabkan kita lupa dan alpa dengan kelemahan dan kesalahan yang dilakukan diri sendiri.

3. Antara sebab suka melabel orang lain dengan label yang negatif adalah kerana kita merasakan bahawa diri sendiri sempurna, lebih berilmu dan bijak daripada orang lain. Kita perlu sedar bahawa diri kita penuh dengan segala kekurangan, kesilapan dan kealpaan, bukannya mendabik dada menzahirkan kehebatan diri.

4. Melabel orang lain dengan gelaran yang buruk umpama meletakkan label tersebut pada diri sendiri. Jika kita berani meletakkan label negatif pada orang lain dan membuka aib mereka, ingatlah orang lain juga boleh melabel kita dengan label negatif yang sama.

Perbaiki Masyarakat

Ayat yang sedang kita tadabburkan ini mempunyai gagasan yang besar iaitu untuk memperbaiki tingkah laku masyarakat yang terdedah kepada budaya melabel dengan label yang negatif, jika dibiarkan akan terus membarah dalam diri dan berjangkit dalam masyarakat.

Oleh itu, ayat ini menyedarkan kita bahawa:

1. Manusia diberikan kelebihan anugerah lisan oleh Allah untuk berbicara dalam pelbagai bahasa dan berkomunikasi sesama manusia. Ia boleh digunakan untuk mencegah kemungkaran di tengah komuniti masyarakat dan ia juga boleh memecahbelahkan umat Islam kerana menurut kehendak syaitan dan hawa nafsu.

2. Ayat ini menyenaraikan beberapa bentuk kejahatan lisan. Slaah satunya adalah budaya memberikan label negatif kepada orang lain. lalu ayat ini turun menegah kita daripada berterusan mengamalkan budaya negatif ini agar masyarakat terpelihara dan dapat diperbaiki daripada menjadikan budaya ini sebagai suatu kebiasaan yang akhirnya memecah-belahkan masyarakat.

3. Terlajak perahu boleh diundur; terlajak kata buruk padahnya. Berhati-hatilah dalam berkata-kata. Jangan sampai kita menjadi orang yang muflis di akhirat nanti!

Mahu VS Perlu

Mahu VS Perlu

Mahu VS Perlu

Ayat di atas merupakan salah satu kaedah al-Quran yang mampu memberikan kesan yang mendalam bagi kehidupan individu yang memahami, mentadabbur dan mengamalkan isi kandungan al-Quran sebagai bimbingan dan petunjuk.

“Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu, padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu, sedangkan ia buruk kepada kamu. Dan hanya Allah yang mengetahui (semuanya itu), sedangkan kamu tidak mengetahuinya.” (Surah al-Baqarah 2:216)

Kaedah ini sangat berkait rapat dengan keimanan kepada qada dan qadar. Konteks ayat ini adalah mengenai kewajipan berjihad di jalan Allah. Walaupun begitu, kaedah ini adalah kaedah umum kerana pada ayat yang lain, Allah berbicara mengenai keadaan suami yag menceraikan isterinya.

Allah berfirman “Jika kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, sedangkan Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.” (Surah al-Nisa’ 4:19)

Jika diamati lafaz “padanya kebaikan yang banyak” merupakan tafsiran dan penjelasan bagi lafaz “boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedangkan ia baik untuk kamu” pada surah al-Baqarah.

1. Ayat 19 surah al-Nisa’

Berbicara tentang perpisahan seorang suami dan isterinya serta derita emosi yang dialami oleh kedua-duanya disebabkan keputusan untuk berpisah.

2. Ayat 216 surah al-Baqarah

Didahului dengan tuntutan berjihad di jalan Allah yang menggambarkan kesakitan dan kecederaan fizikal yang dialami apabila berhadapan dengan musibah atau sesuatu yang tidak disukai dalam “peperangan kehidupan”.

Kedua-dua ayat al-Quran ini menggambarkan penderitaan fizikal dan jiwa yang bakal dialami apabila reda dengan keputusan Allah. Jika kita melihat dengan mata hati, pasti situasi yang berlaku akan selalu dilihat melalui neraca yang positif.

Membaca, memahami dan beramal dengan ayat ini akan menghadirkan ketenangan dan kebahagiaan jiwa.

Ini menyebabkan seseorang terhindar daripada kesedihan. Jika kita berhadapan dengan musibah tanpa melihat hikmah yag tersirat, kita akan terus mengeluh tanpa mengerti yang tersirat di sebalik keburukan yang menimpa.

Tadabbur Ayat

Ada beberapa perkara yang boleh dipelajari daripada ayat 216 surah al-Baqarah ini:

1. Meredah Ketentuan

Kadangkala, manusia perlu meredah ketentuan dan ketetapan Ilahi yang mungkin kita rasa amat pedih dan menyakitkan. Kita menyimpulkan bahawa ia takdir buruk daripada Allah yang memberikan kesan negatif. Sedangkan apa yang berlaku adalah takdir yang memberikan banyak kebaikan pada masa hadapan.

Kita sering melihat kesan jangka masa pendek, sedangkan mata hati akan melihat kesan jangka panjang melalui hikmah dan yang tersirat di sebalik yang tersurat. Mungkin hikmahnya tidak dapat dirasakan sekarang, tetapi ia mendatang pada masa hadapan. Semua itu terjadi tanpa kita sedari.

2. Baik dan Buruk yang Sebenar

Sebaliknya betapa ramai antara kita yang bertungkus-lumus untuk mendapatkan sesuatu yang dirasakan baik untuk kehidupan, namun di penghujung ia adalah satu keburukan yang kemudiannya ditangisi.

Aplikasi Kaedah Dalam Kisah al-Quran

1. Ibu Musa

Lihatlah keputusan ibu Nabi Musa yang menghanyutkan anaknya; Nabi Musa ke Sungai Nil setelah mendapat perintah Allah. Sekilas pandang ia tindakan yang menyebabkan ibunya mengalami ke-sedihan dan penderitaan kerana terpaksa berpisah dengan bayi kecilnya.

Hati ibu mana yang tidak tersentuh apabila terpaksa berpisah dengan anak yang pernah dikandungkannya? Bukan sahaja kesedihan, kebimbangan juga turut dirasai apabila terpaksa menghanyutkan anak ke sungai. Ada kemungkinan bayi tersebut akan tenggelam atau dimakan oleh binatang buas.

Namun kebergantungan kepada Allah mengatasi segala-galanya. Kisah kebimbangan Nabi Musa yang dihanyutkan melalui sungai akhirnya berakhir dengan kegembiraan, keindahan dan pujian apabila dijaga oleh isteri Firaun yang beriman.

2. Nabi Yusuf dan Nabi Ya’kub

Renungkan juga cara Nabi Yusuf terpaksa berhadapan dengan ujian yang sangat menyakitkan. Penderitaandemi penderitaan perlu dilalui. Tetapi pnghujung kisah baginda berakhir dengan pelantikan sebagai pembesar negara.

Begitu juga kisah Nabi Ya’kub yang terpaksa berpisah dengan Nabi Yusuf untuk satu tempoh masa yang panjang. Namun, mereka dipertemukan semula dalam kegembiraan yang nyata. kedua-dua nabi ini percaya bahawa Allah tidak memberikan apa yang kita mahu, tetapi memberikan apa yang kita perlu.

Bukankah ia adalah kaedah yang sama disebutkan dalam surah al-Baqarah, ayat 216?

Mahu VS Perlu

Kadangkala semakin kita menolak sesuatu yang tidak disukai, semakin ia mendekati. Pasti ada hikmah yang tersembunyi. Maka benarlah Allah tidak memberikan apa yang kita mahu, tetapi mengurniakan apa yang kita perlu.

Jelaslah bahawa hikmah mengajar kita erti bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. Hari ini ungkin ia dilihat sebagai satu bentuk pengorbanan yang menyakitkan, tetapi pada masa hadapan ia mungkin kejayaan yang tidak dijangka.

Kenapa kita perlu mempraktikkan kaedah al-Quran ini?

– Kesedihan dan kemurungan dapat dihilangkan.

– Bersedia dengan segala kemungkinan yang berlaku. Boleh jadi nikmat hari ini menjadi ujian musibah masa hadapan.

– Ketetapan Allah sebagai satu bentuk kasih sayang-Nya. Contohnya, musibah agar kita selalu mendekati-Nya.

– Tawakal sepenuhnya kepada Allah setelah berusaha lakukan yang terbaik.

– Dapat keluarkan kita daripada zon sangkaan buruk kepada sangkaan baik.

ReSOLUSI

– Sentiasa melihat yang tersirat di sebalik yang tersurat supaya kita temui hikmahnya.

– Sentiasa bersangka baik dengan Allah dan bersedia dengan sebarang kemungkinan yang bakal berlaku.

– Sentiasa yakin bahawa salah satu tanda kasih sayang Allah adalah Dia memberikan apa-apa yang kita perlu, bukan apa-apa yang kita mahu.

error: Content is protected !!