Seni Cerita Kerana Cinta

Seni Cerita Kerana Cinta

Seni Cerita Kerana Cinta

“Mereka dibom oleh pemimpin mereka sendiri. Saya tak boleh nak faham kenapa ia berlaku!” kata salah seorang peserta kelas The Art of Story Telling semalam.

Kelas berakhir dengan pembenangan oleh setiap peserta. Setiap peserta mesti bercakap dengan nada bercerita. Ini suatu keperluan dalam dunia story-telling. Daripada 25 orang yang hadir untuk bab 1 hingga 3 pada April lalu, tinggal 16 orang sahaja yang dapat turut serta pada sesi sambungan kali ini.

Saya ambil kesempatan untuk bercakap tentang Syria sewaktu perjalanan kami menghantar bantuan kemanusiaan pada Ramadan dan musim haji lepas. Dalam hati saya, dapat bercakap tentang keindahan misi kemanusiaan ini secubit pun jadilah, memandangkan saya seorang sahaja yang terlibat dengan misi begini dalam kalangan peserta.

Tukang Cerita Berpengaruh

Sewaktu kelas sesi pertama daulu, guru kami bercakap tentang seorang tukang cerita paling berpengaruh di dunia. Menurutnya, beliau tidak pernah berjumpa tukang cerita tersebut, cuma selalu baca kisahnya sahaja. Ceritanya bersepah ditulis di segenap sudut dunia.

Kata beliau lagi, “The one and only, Muhammad the Prophet…

Saya ternganga.

Bagaimana seorang individu yang berbeza agama boleh mengagumi seorang Rasul yang secara zahirnya dia tidak percaya, namun tidak berhenti-henti pula memujinya.

Semasa guru kami sedang bercerita tentang kemuliaan Nabi Muhammad, beliau menjelaskan bahawa Rasululah dianggap sebagai manusia yag penuh sopan, sangat menghormati orang lain dan sentiasa dikagumi penyampaiannya. Sikap Baginda ini sama sahaja tidak kiralah semasa Baginda bersembang dengan sahabat atau individu yang tidak dikenalinya.

Beliau menjelaskan lagi, “Dia bukan malaikat. Allah telah persiapkan Baginda dalam bentuk manusia yang kita semua boleh contohi, boleh ikuti dan boleh teladani. Itu antara kehebatan Allah yang saya kagumi. Kita ini pun manusia juga, jadi kita boleh buat apa-apa sahaja yang Baginda buat.”

Ayat ini sangat kuat dan berat.

Tanpa sedar, air mata saya megalir perlahan ke pipi. Graham menghulurkan sehelai tisu kepada saya.

Manusia Didik Manusia

Jujurnya, saya bersetuju dengan guru kami. Ada sebab Allah hantar seorang manusia untuk mendidik hati manusia. Allah boleh sahaja menghantar malaikat untuk beri kita panduan, namun tidak. Allah tetap menghantar Nabi Muhammad yang lahirnya sebagai manusia yang bernafas, kemudian wafat juga sama seperti manusia lain.

Yang buat saya betul-betul sebak ialah cara mereka yang sangat berlapang dada menerima seseorang yang dijadikan contoh teladan. Logiknya mereka tidak perlu berbuat begitu. Mereka tidak beriman pun dengan kerasulan Nabi Muhammad.

Saya terus menuju ke beberapa perpustakaan untuk mencari jawapan. Bagaimana mereka boleh kenal Rasulullah? Rupa-rupanya, terdapat begitu banyak buku berbicara tentang Nabi kita. Bahkan mereka kaji sehingga ke tahap bagaimana kisah dan sirah ini tersebar ke seluruh pelosok dunia dengan kisah yang sama.

Mencari Jawapan

Sekitar bebearapa tahun lepas, dalam sesebuah kuliah, saya bertanya kepada seorang ustaz, “Ustaz, semasa Nabi membelah bulan menjadi dua bahagian, bagaimana prosesnya? Ia mesti melalui kesukaran kan ustaz?”

Sebelum ketawa berdekah-dekah ustaz itu menjawab dengan sinis, “Dia Nabi, susah menda, lainlah kamu yang belah.” Jemaah lain turut ketawa beramai-ramai. Dan saya rasa amat kecewa dengan jawapan tersebut.

Kuliah Israk Mikraj itu berlalu tanpa jawapan yang saya mahukan…

Saya mahu tahu keranan saya manusia biasa. bagaimana keadaan seorang Rasul yang sangat disayangi Allah, diuji kemampuannya untuk membelah bulan dan memberi percaya kepada golongan-golongan yang menolak dakwahnya?

Ia bukan proses kecil. Ia simbolik keupayaan seorang Nabi yang Allah telah lantik!

Pada tahun yang sama, saya menerima tajaan daripada seseorang untuk menunaikan umrah. Alhamdulillah, semasa berada di Madinah, saya temui jawapannya dalam buku When the Moon Split, tulisan Safiyyur Rahman al-Mubarakpuri.

Tujuan Story-Telling

Saya mengenali Nabi bermula daripada ibu bapa saya sendiri, kemudian ia beralih kepada Ustazah Rainah yang menjadi guru agama kami. Kemudian kepada Ustaz Tajudin yang mengajar mengaji. Dari situ bermula sesi mengenal hadis, sunnah serta mendapat hadiah hantaran senaskhah sirah Nabi semasa bernikah dahulu.

Nabi adalah susuk paling bertenaga dalam menyampaikan sesuatu. Ia pakej paling lengkap yang saya pernah dengar dan percaya seperti kata Stanley Lane Pole dalam The Table Talk of the Prophet:

“Baginda seorang pelindung yang setia, yang manis bicaranya dan mudah membuat orang bersetuju dengan apa-apa yang diperkatakannya. Sesiapa yang memandangnya, akan berasa hormat kepadanya. Sesiapa yang mendekatinya akan jatuh cinta kepadanya. Orang yang menceritakan tentangnya akan berkata, ‘Aku tidak pernah melihat orang sepertinya sebelum dan selepas ini.’ Baginda tidak bercakap banyak, namun apabila Baginda bercakap sahaja tentang sesuatu, tidak ada yang dapat melupakan apa-apa yang baginda katakan…”

Kawan-kawan,

Story-telling adalah dunia penceritaan. Ia mesti memberi tiga perkara kepada pembaca, pendengar atau penonton:

1. Ilmu pengetahuan

2. Hebahan

3. Contoh tauladan

Ia teknik penyampaian yang sangat kuat dan dipercayai dapat mengubah apa-apa suasana dan di mana-mana jua.

Allah menurunkan al-Quran dalam bentuk penceritaan.

Rasul juga menyampaikan sesuatu dalam bentuk penceritaan.

Para ulama juga saa.

Sampailah kita sendiri mahu memberi sesuatu ilmu kepada anak-anak, kawan-kawan dan masyarakat juga dalam bentuk bercerita, barulah menarik.

Seni Penceritaan

Semalam, semasa sesi penutup keals, saya beritahu kepada kawan-kawan dan guru, “Hari ini, begitu ramai orang bercakap dan menulis di media sosial tentang kisah orang, peristiwa, produk atau apa-apa sahaja. Ada yang memberikan impak yang positif dan ada yang sebaliknya.” Dunia penceritaan makin digemari. Namun aoa yang membimbangkan, adakah orang ramai mengambil iktibar sebagai sempadan dan tauladan dalam kehidupan?

Hari ini, kebimbingan adalah sebuah simbolik peperangan kita semua. Kita lebih suka bercakap tentang dunia gimik murahan yang tidak punya had.

Televisyen memanipulasi dunia bercerita hanya dengan model susur artis kebaratan. Yang kisahnya sekadar tentang joget, lagu serta lirik. Lalu ia tular di dua medan dan kedua-duanya itu sekadar memberi kepuasan hiburan, yang berpusing sekitar 24 jam. Ia kemudiannya hilang begitu sahaja, sebelum diganti lagi dengan nafas yang baharu, namun sama bentuk seperti sebelumnya.

Lalu kita ini seperti dihiasi mabuk dan mengikut sahaja apa-apa yang terbentang di dua medan itu, Facebook dan Instagram. Kita tercari-cari cerita viral yang melibatkan mereka yang tidak perlu, tiada nilai untuk dicontohi dan sudah semestinya kisah-kisah itu akhirnya memadamkan api kasih sayang, lalu terhamburlah kata-kata kesat apabila melihat gelagat dan aksi kebodohan generasi zaman ini.

Nabi memulakan semuanya dengan bercerita kepada isterinya, saat Baginda menggigil ketakutan setelah bertemu malaikat. Nabi bercerita dengan baik, lalu isterinya memahami dan mengikutinya. Kisah itu dianggap sebagai permulaan dalam 1001 lagi kisah Baginda. Hingga kini ia menjadi ikutan dan teladan untuk kita semua.

Ia adalah pakej dan proses yang lengkap. Berulang, namun datang dalam bentuk yang berbeza. Yang kita perlu buat hari ini adalah menyambung semua ini untuk memberi impak positif kepada semua yang lain.

Walau dalam bentuk berperang, mahu melawan, berhujah dan berdiri untuk mendapatkan hak, ia perlu datang dalam acuan yang mesti memberi impak baik di hujungnya. Dan itulah yang dinamakan sebagai The Art of Story Telling.

Perginya Mendiang Nenek

Perginya Mendiang Nenek

Perginya Mendiang Nenek

Pada tahun 2016, nenek saya meninggal dunia. Lalu saya pun menulis di wall Facebook saya:

“Nenek saya baru sahaja meninggal dunia, mendiang akan diuruskan di Chaah, Segamat.”

Lalu ramailah yang marah-marah mempersoalkan tindakan saya menggunakan perkataan mendiang. Siap ada yang memaki hamun dan melontarkan kata-kata kesat kepada saya. Saya pun terus berusaha menjawab satu demi satu.

“Ye, nenek saya bukan beragama islam.”

Barulah mereka semua mendiamkan diri. Itu belum lagi yang menghantar mesej peribadi yang memarahi saya sehingga ke tahap menyuruh saya mengucap syahadah memperbaharui iman saya. Semuanya berpunca daripada sikap kita yang tidak mahu bertanya, tidak mahu hormat dan begitu lekas menuduh yang bukan-bukan.

Hanya Kerana Berbeza

Saya lalui ini semua bukan sahaja pada umur sekarang. Bahkan sewaktu kecil dulu, sama sahaja. Pantang ada kesilapan yang berlaku, akan mulalah ejek-mengejek tentang bangsa emak dan sebagainya. Ia menjadikan suasana harmoni itu tenggelam begitu sahaja. Kita pula yang jadi naik marah dan sebagainya.

Orang kita, asal nampak sahaja berbeza, mulalah muncul bibit-bibit benci. Sedangkan jika dilihat dalam-dalam, perbezaan itulah yang menjadikan kita saling kenal, saling berkasih sayang.

Emak saya meninggalkan tanah Chaah pada pertengahan tahun 1969, kemudian ke Pahang membina keluarga dengan abah saya.

Sewaktu itu, abah antara orang yang dianggap berani kerana berjaya mengubah pemikiran orang kampung dengan mahu bernikah dengan wanita bukan sebangsa, bukan seagama! Ia suatu perubahan total yang dilakukan oleh orang biasa. Pada zaman tersebut, menikah dengan yang bukan sama bangsa adalah sebuah kejadian yang bikin melopong dan ternganga mulut kita semua.

Lebih-lebih lagi, pada waktu itu belum ada media sosial. Jika ada, tidak tahulah bagaimana mahu berhadapan dengan suasana hiruk-pikuk sebegitu. Saya tulis kisah emak abah ini dalam naskhah Emak Rindu Mathanga Erissery; cerita yang saya jadikan sebagai panduan untuk bersabar dalam menjalani kehidupan setiap hari. Ia benar-benar membetulkan jiwa, menjadikan saya sendiri seorang yang banyak berfikir sebelum bertindak.

Stereotaip Masyarakat

Orang kita cepat benar sensitif dengan perkara yang berbeda-beda. Lantas dengan laju juga memberi nasihat yang bukan-bukan. Antara pesanan yang kami simpan baik-baik ialah pesanan yang disampaikan kepada emak sewaktu mahu ziarah keluarganya semasa perayaan Diwali. Antara kecaman yang diterima juga yang bukan-bukan adalah seperti mencipta rasa takut untuk makan dan minum di rumah nenek kami. Itu belum lagi dikira, ada yang bertanya cara untuk menunaikan solat, menggunakan bilik air dan sebagainya.

Asasnya ialah emak mahu berjumpa adik-beradiknya. Pada waktu perayaan sahajalah emak ada kesempatan berbuat begitu. Begitu juga perasaan seorang anak yang ingin melihat ibunya sendiri walau bukan sama agama.

Kami sebenarnya sudah terbiasa menziarahi nenek di kampung. Solat di dalam rumah tersebut, mandi, makan dan minum, semuanya sama sahaja. Tidak ada bezanya. Lebih daripada itu, keluarga emak (yang bukan beragama Islam) sangat memahami semua ini.

Malah, mereka kumpulkan semua patung dewa dewi mereka ke dalam sebuah bilik, kemudian sediakan untuk kami bilik-bilik yang sangat bersih untuk kami diami. Yang paling kami bersyukur ialah sejak emak menjadi Muslim, mereka membeli daging lembu, kambing, kerbau, ayam atau itik yang mahu dimasak dari pusat sembelihan atau pasar orang Islam. Ia untuk memudahkan kami semua dapat selalu menziarahi mereka.

Apabila kita selalu bercerita tentang kisah kebaikan kepada mereka, merka akan faham. Dan kita juga kene faham…

Perginya Mendiang Nenek

Tiga tahun lepas, nenek pergi meninggalkan kami semua. Emak kami sampai sesudah maghrib. Beliau berjalan perlahan-lahan keluar dari kereta, kemudian duduk di tepi keranda yang terbuka.

Emak mengusap-usap perlahan tangan ibunya. Air mata turun juga perlahan-lahan. Lama emak duduk dan menghadap betul-betul wajah ibu yang melahirkan dan membesarkannya.

Saya lihat kasih sayang itu adalah kasih sayang yang sama. Beliau mengasihi, menyayangi, mencintai ibunya itu sama seperti ibunya menyayanginya. Anak-beranak ini hanya berbeza agama, namun perubahan itu tidak mengubah cara mereka saling menjadi anak-beranak.

Kawan-kawan, Untuk kekal hidup dalam suasana yang saling bertolak ansur; saling menghormati sesama kita, tidak kiralah berlainan bangsa atau agama, saya sangat mencadangkan kita semua lakukan perkara berikut:

1. Mengembara dan bina jaringan hubungan dengan orang asing. Apabila kita sudah pulang, pastinya kita lebih mudah berlapang dada dalam hal-hal berbeza agama dan budaya.

2. Perbanyakkan bergaul dengan jiran, orang ramai dan sentiasa kelilingi dengan pelbagai kelompok dan ragam manusia.

3. Banyakkan membaca tentang budaya luar. Ketahui dan selang-selikan dunia menelaah dengan mendapatkan bacaan dari luar negara hasil karya penulis luar negara. Lain penulis, lain coraknya.

4. Saling membantu sesama jiran. Ketahui apa yang berlaku di sekeliling. Dengan banyak menolong, Tuhan memberi keluasan hati. Tidak memilih dan langsung tidak kisah siapa insan yang dibantu.

5. Elakkan bergaul dengan kaki rasis. Sekiranya mereka suka melabel bangsa-bangsa tertentu, tegur terus.

6. Elakkan juga membaca akhbar atau media yang bersifat membangunkan satu-satu bangsa dengan membandingkannya dengan bangsa lain. Ia juga memudaratkan.

7. Banyak-banyak berlapang dada. Buatlah kajian serba sedikit tentang budaya dan kehidupan bangsa lain. Sejak berpuluh tahun kita tinggal bersama dengan kelompok yang berbeza bangsa di negara kita ini, pernahkah kita menaip perkataan “chinese culture” atau “indian culture” pada enjin carian?

Sedang mereka berusaha berbahasa Melayu dengan baik, kita pula berundur dan taut-takut untuk mendekati mereka.

Begitulah…

Perbezaan ini sepatutnya menjadikan kita lebih saling hormat. Dan dari situlah terbitnya rasa bertolak ansur dan saling berkasih sayang. Hidup pun akan lebih aman dan bahagia.

Tokoh Remaja Muslimah dalam al-Quran

Tokoh Remaja Muslimah dalam al-Quran

Tokoh Remaja Muslimah dalam al-Quran

Sekurang-kurangnya ada tiga orang watak remaja Muslimah yang diisyaratkan dalam al-Quran. Siapa mereka?

Pertama ialah kakak Nabi Musa. Berikutnya dua orang anak gadis penggembala di Madyan. Salah seorang daripada mereka kemudiannya menjadi isteri Nabi Musa. Bagaimanapun menurut satu riwayat, kedua-duanya menjadi isteri Nabi Musa.

Walaupun tidak dirakamkan nama mereka, keperibadian mereka yang disentuh al-Quran sudah cukup memberi inspirasi kepada remaja hari ini. Sepatutnya.

Hanya Sayidatina Maryam sahaja namanya dirakamkan dalam kalangan watak wanita dalam al-Quran. Jika kita mengambil kira beliau juga remaja, maka kita sudah ada empat orang tokoh remaja dalam al-Quran.

Berbalik kepada tiga orang tokoh pertama, kesemua kisah mereka berhimpun dalam satu surah; surah al-Qasas. Dekat-dekat pula kedudukan ayat-ayatnya. Ayuh kita soroti kisah mereka terus daripada al-Quran.

Kakak Nabi Musa

Firman Allah: “Dan si ibu berkata kepada kakak Nabi Musa: ‘Pergilah cari beritanya.’” (Surah al-Qasas 28: 11) Maka dia pun memantaunya dari jauh, sedangkan orang ramai tidak sedar. Lalu Allah buatkan Nabi Musa tidak mahu menyusu langsung.

Maka kakaknya berkata: “Mahukah, aku tunjukkan kamu sebuah keluarga yang mesti boleh bantu kamu menjaganya. Mereka pasti ambil berat terhadapnya.” Maka demikian kami kembalikannya kepada ibunya supaya sejuk matanya.” (Surah al-Qasas 28: 12-13)

Tentu pembaca sudah dapat gambaran penuh kisah ini. Ya, ini kisah Nabi Musa semasa kecil. Ketika itu Firaun mengarahkan semua bayi lelaki di negaranya dibunuh. Demi menyelamatkan si anak, ibu Nabi Musa menghanyutkannya di sungai.

Dalam hatinya, mudah-mudahan ada insan yang mengutip anaknya. Biarlah dia hidup bersama mereka, asalkan tidak dibunuh di depan mata. Demikian kasih ibu. Akhirnya Nabi Musa dikutip oleh isteri Firaun sendiri.

Bagaimanapun rencana Allah itu lebih hebat. Alhamdulillah, Nabi Musa kembali ke pangkuan ibunya. Semuanya berkat usaha seorang remaja perempuan. Sila analisis keperibadian kakak Nabi Musa daripada tiga ayat tadi. Beginilah caranya membaca al-Quran. Tadabbur…

Kakak yang Hebat

Saya katakan bahawa kakak Nabi Musa seorang yang bertanggungjawab, boleh diharap, penyayang, lincah, tabah, bijak dan berani.

Anda setuju? Betapa bertanggungjawabnya dan boleh diharap apabila ibunya menyuruh dia mengekori si adik yang sedang hanyut dibawa arus. Sudah tentu dia sanggup lakukan kerana sayang akan adiknya.

Betapa lincahnya beliau kerana dapat mengekori adiknya hingga akhir. Jika tidak, sudah lama dia ketinggalan dek arus dan liku-liku sepanjang sungai. Jika jiwanya tidak tabah, cepat lemah semangat tentu sahaja dia sudah panik dan gelabah. Apa-apa sahaja boleh berlaku terhadap adik tersayang. Bahkan dia boleh menyembunyikan emosi dan bertindak bijak memantau dari jauh sehingga orang tidak tahu bahawa dia kakak bayi itu.

Kemuncaknya, dengan berani kakaknya pergi ke istana Firaun untuk memberitahu bahawa ada keluarga pengasuh yang boleh menyusu dan membesarkan Musa. Pada ketika itu isteri Firaun mati akal kerana bayi angkatnya tidak mahu menyusu langsung.

Hebat bukan kakak Nabi Musa? Demikian sepatutnya remaja Muslimah sejati.

Dua Gadis Penggembala

Sekarang kita soroti kisah dua orang gadis lagi. Juga langsung daripada al-Quran. Allah berfirman: “Dan semasa menuju ke Madyan, Nabi Musa berdoa: “Mudah-mudahan Tuhan menunjukkan aku jalan yang benar.” (Surah al-Qasas 28: 22)

Ketika sampai di sebuah telaga air Madyan, Nabi mendapati ramai orang berkerumun di situ untuk memberi minum ternakan. Dalam ramai-ramai, baginda melihat ada dua orang perempuan yang sedang menahan ternakan mereka.

Nabi Musa bertanya: “Apa hal kamu berdua?” Mereka menjawab: “Kami tidak dapat memberi minum sehingga penggembala lain beredar. Bapa kami sudah tua.” (Surah al-Qasas 28: 23)

Lalu, Musalah yang berusaha mendapatkan minuman ternakan untuk mereka. Sesudah itu, baginda duduk di satu tempat teduh. Beliau berdoa: “Tuhanku, aku sangat berharap apa sahaja rezeki yang Engkau boleh berikan kepadaku.” (Surah al-Qasas 28: 24)

Kemudian datang kepada Nabi Musa salah seorang gadis tadi dengan berjalan tersipu-sipu malu. Dia berkata: “Bapa menjemputmu untuk membalas budimu kerana memberi minum ternakan kami.”

Tatkala Nabi Musa bertemu si bapa, baginda pun menceritakan kejadian-kejadian diri. Lalu dia berkata: “Janganlah engkau bimbang lagi. Engkau telah selamat daripada puak zalim itu.” (Surah al-Qasas 28: 25)

Berkata salah seorang gadis tadi: “Wahai ayah, upahlah dia sebagai pekerja. Sudah tentu orang yang paling baik ayah sepatutnya ambil bekerja ialah orang yang kuat, lagi amanah.” (Surah al-Qasas 28: 26)

Lelaki itu pun berkata: “Aku teringin mengahwinkanmu dengan salah seorang anak gadisku, dengan syarat bahawa engkau bekerja denganku selama lapan tahun.” (Surah Al-Qasas 22-28)

Di Sebalik Lelaki

Setakat itu sahaja. Baca sendiri sambungan kisah ini. Seronok bukan jika dapat memahami al-Quran?

Berbalik kepada isu kita, apa ciri-ciri gadis penggembala ini sehingga diisyaratkan Allah dalam al-Quran?

Saya boleh rumuskan antaranya mereka anak gadis yang cergas dan cerdas. Berfikiran ke hadapan dan boleh bagi pandangan bernas. Dalam masa yang sama mereka masih mengekalkan fitrah kewanitaan. Malu-malu. Bijak sungguh dia mengambil peluang, sehingga akhirnya bersuamikan seorang Nabi mulia.

Betul kata orang, di sebalik lelaki yang berjaya, ada perempuan di belakangnya. Patutlah Nabi Musa hebat. Di belakangnya, bukan seorang malah tiga orang perempuan; ibu, kakak dan isterinya. Dan dua daripada mereka ialah remaja.

error: Content is protected !!