Pemimpin Mulia Yang Dihina

Pemimpin Mulia Yang Dihina

Pemimpin Mulia Yang Dihina

Lahirnya di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang dalam masyarakat Arab jahiliah yang amat buruk budaya hidup dan akhlak. Dari saat kelahiran, hidupnya tanpa figura bapa sebagai contoh teladan, pembimbing dan penggalak.

Kemudian seorang demi seorang insan yang membelainya dijemput Allah s.w.t. bermula dengan ibu tersayang dan diikuti datuk yang menjaganya umpama anak. Usia remajanya dihabiskan dengan kesusahan mengembala kambing dan berniaga agar pintu rezeki terselak.

Kemuncaknya apabil bapa saudara meninggal dunia, disusuli isterinya yang sekian lama tekun menghiasi teratak. Itu belum diambil kira kesemua anak-anaknya (kecuali seorang puteri) yang meninggal dunia di hadapannya sehingga kering air mata menangis sebak.

Kekasih Allah

Selawat dan slaam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w., kekasih Allah s.w.t. yang merupakan penutup bagi segala nabi dan rasul.

Sungguh, sesiapa pun tidak dapat membayangkan susuk tubuh yang diuji sehebat ini mampu bangun dan terus berjuang. Sehingga diiktiraf sebagai pemimpin terbaik yang pernah hidup di atas muka bumi ini. Baginda mula membawa risalah dengan hanya seorang diri. Hasil kepimpinannya terserlah apabila berjaya meluaskan jangkauan pengaruh risalah sehingga memayungi dua pertiga dunia.

Kita mungkin melihat rentetan kesusahan yang dilalui Baginda sebagai ujian dan cabaran. Namun, semua rantaian peristiwa tersebut adalah susunan Yang Maha Esa bagi menyiapkan kekasih-Nya menjadi manusia dan pemimpin terbaik yang pernah disaksikan dunia.

Bukan sahaja pada usia muda, malah ketika mula dilantik sebagai rasul pada usia 40 tahun, cabaran dan dugaan yang terpaksa dihadapi Baginda jauh lebih getir dan mencemaskan berbanding sebelumnya.

Ancaman adalah Lumrah Kepimpinan

Baginda dicaci dan dimaki dengan kata-kata kasar dan kesat. Ditabur najis, dilempar batu, bahkan sehingga leher mulia Baginda dijerut kuat. Dipulau kaumnya bertahun-tahun, diugut dengan ancaman bunuh sehingga terpaksa meninggalkan kampung halaman, saudara juga kaum kerabat.

Setibanya di Madinah, perang demi perang yang dilalui persis ajal yang mendekat. Dipukul dan dilukai, diracun pula oleh wanita Yahudi, tidak sedikit pun ketakutan Baginda terlihat.

Baginda akhirnya dijemput Ilahi hanya setelah risalah yang diperjuangkan menjadi hebat. Jika kita benar-benar mengkaji dan meneliti sirah Baginda yang mulia, kita akan mendapati bahawa Baginda dicipta bukan seperti manusia biasa yang lain.

Bayangkan dengan segala bebanan tanggungjawab yang dipikul, Nabi bertindak sebagai ketua keluarga, pemimpin masyarakat dan ketua negara, diuji pula dengan ancaman musuh yang melanda. Tidak mungkin seorang manusia yang tidak dipandu wahyu dan dididik terus dari langit mampu menghadapinya dengan berjaya.

Ternyata Baginda istimewa. Contoh teladan yang sempurna.

Musuh Terus Mencaci

Bagindalah model terbaik yang akan terus kekal sehingga hari kiamat. Begitulah juga halnya dengan musuh yang tidak putus-putus terus menghina walaupun tubuh mulia Baginda telah bersemadi aman di pusara syurga.

Antara penghinaan terhadap Nabi:

1. Terbaharu, seorang lelaki Cina berusia 52 tahun yang merupakan warganegara Malaysia mempersenda perkahwinan Rasulullah s.a.w. dengan Aishah dengan tuduhan yang amat jahat dan penuh kebencian melalui laman sosial Facebooknya.

2. Sebelum itu, kes yang sama pernah berlaku di Austria apabila seorang wanita berusia lewat 40-an membuat dakwaan dalam dua seminar awam pada tahun 2009 bahawa perkahwinan Nabi Muhammad s.a.w. dengan Aishah r.h.a. sebagai perbuatan pedofilia.

3. Selain itu, majalah tabloid Perancis, Charlie Hebdo juga pernah menggemparkan dunia apabila berkali-kali menghasilkan karikatur yang cuba menggambarkan dan menghina Rasulullah s.a.w.

Aduhai, alangkah kasihannya mereka semua! Sudahla jauh daripada hidayah, kecintaan umat kapada kekasih Allah s.w.t. ini ula cuba digugah. Ternyata kesemua kes penghinaan terhadap Rasulullah s.a.w. yang berlaku berjaya menyatukan seluruh umat Islam di seluruh dunia.

Ya, ia memercikkan amarah. Namun selain itu, ia menambahkan rasa kasih kita kepada junjungan besar Rasulullah s.a.w. serta iltizam kepada sunnah yang ditinggalkan oleh Baginda. Tambahan pula jika dibandingkan dengan segala kesusahan dan cabaran yang terpaksa dihadapi Baginda sepanjang kehidupan, perkara ini amatlah kerdil dan kecil kesannya.

SEMUA PEMIMPIN SENTIASA BERHADAPAN DENGAN MUSUH YANG AKAN BERUSAHA SEHABIS UPAYA UNTUK MEMBURUKKAN STATUS DAN MENGUBURKAN AGENDA YANG DIBAWA SECARA PSIKOLOGI MAHUPUN FIZIKAL.

Pemimpin Sentiasa Berhadapan Musuh

Pengajaran lain yang dapat kita ambil ialah semua pemimpin akan sentiasa berhadapan dengan musuh yang akan berusaha sehabis upaya untuk memburukkan status, menjatuhkan maruah dan menguburkan agenda yang dibawa secara psikologi mahupun fizikal.

Jadi, proses pembangunan diri dan pembinaan pemimpin haruslah dilaksanakan dengan mengambil kira hakikat ini.

Tanpa musuh, kesabaran dan kehebatan pemimpin tidak teruji. Tanpa ancaman, tugas mengembangkan risalah Islam pasti aman dan sunyi. Tanpa ujian kesusahan, mana mungkin kita peroleh pahala untuk menjejak syurga Ilahi!

Organik VS Robotik

Organik VS Robotik

Organik VS Robotik

Pada zaman dahulu, generasi ibu bapa dan datuk nenek kita makan dan minum daripada sumber alam semula jadi. Ayam dan kambing dipelihara sendiri. Ikan dari sungai tepi rumah yang berprotein tinggi. Buah-buahan dan ulam-ulaman yang menjadi pelengkap gizi.

Mereka sihat dan gembira. Kehidupan mereka dahulu adalah kehidupan organik. Berbeza dengan generasi kita hari ini yang makan dan minum daripada sumber yang diproses oleh mesin. Ayam goreng segera yang ditempah atas talian. Makanan ringan dan gula-gula manisnya menyakitkan. Air bergula dan minuman berkarbonat yang meracun badan.

Kita sakit dan menderita. Ternyata, kehidupan kita ini adalah kehidupan robotik!

Antara Dua Darjat

Demikianlah analogi dalam aspek pemakanan yang mudah difahami. Dalam aspek kepimpinan dan pengurusan pula, elemen oragnik dan robotik juga turut memainkan peranan yang serupa.

1. Organik

– Sistem kehidupan semula jadi yang fitrah dan anjal.

– Meraikan fisiologi dan psikologi serta kehendak naluri setiap kehidupan.

2. Robotik

– Sistem yang diprogramkan, diatur cara dan disusun secara sistematik.

– Sangat mekanikal, rutin, rigid dan biasanya “kering”.

Ketika sesebuah organisasi atau entiti masih baharu dan kecil, setiap urusan dan operasi harian dilaksanakan secara organik. Pemimpin tertinggi mengenali secara peribadi dan berinteraksi secara fizikal dengan setiap ahli pasukannya. Arahan diberikan secara terus dan telus, penerangan diberi dengan cermat. Latihan, pembangunan potensi dan penilaian prestasi ahli dilaksanakan sendiri oleh pimpinan secara bersemuka.

Namun apabila saiz sesebuah organisasi semakin membesar dan strukturnya semakin kompleks, pihak pengurusan biasenye mengambil pendekatan robotik untuk mengendalikan bilangan manusia yang ramai, lokasi yang berselerak dan bidang tugas yang pelbagai. Maka lahirlah indikator prestasi utama (KPI), manual prosedur kerja (SOP), sistem penilaian, pelbagai jenis borang, mesyuarat, program dan saluran komunikasi yang sangat teknikal sifatnya.

Salah satu faktor kewujudan sistem robotik ini adalah membina kesedaran, kefahaman dan budaya yang bersifat organik dalam organisasi. Namun mesej ini terkadang tidak mampu difahami oleh semua, lantas berlaku kepincangan yang perlu ditangani dengan bijak oleh ketua, pemimpin dan sesiapa sahaja yang diamanahkan untuk mengurus tadbir sesebuah organisasi.

Hakikatnya, dalam mana-mana organisasi, syarikat korporat mahupun jemaah Islam, keseimbangan antara kedua-dua elemen ini amat penting untuk diberikan fokus.

Sistem Yang Menjerat Atau Mengerat?

Maslaahnya ialah apabila pemimpin dan ahli gaga memahami konsep ini, terutama bagi mereka yang lahir ketika organisasi telah berkembang dan membesar dengan sistem robotik yang terlalu canggih. Akibatnya mereka tidak mendapat gambaran yang jelas tentang budaya organik yang sepatutnya terbina atas pelbagai sistem robotik yang dicipta dan diaplikasikan olehgenerasi yang terdahulu.

Apakah kesannya? Antara kesannya:

1. Lahir generasi yang sekadar mengisi borang, tetapi tidak memahami tujuan di sebalik data dan fakta yang dibuat.

2. Menghadiri mesyuarat pagi dan petang, tetapi kerap membuat keputusan yang terencat.

3. Melakukan pelbagai program engagement, tetapi hati dan emosi tidak mampu diikat.

4. Sentiasa mesra bersembang di laman maya, tetapi gagal membina ukhuwah Islam yang erat.

Lantas mereka mula menyalahkan sistem robotik yang dicipta. Padahal silapnya bukan pada sistem semata, tetapi makna dan sejarahnye yang telah cair atau ditelan masa.

Penyelesai Masalah

Pemimpin yang bijak akan sentiasa menghidupkan kembali budaya organik dan mendidik ahli orgaisasi bahawa sistem robotik hanyalah sebagai pemangkin untuk melonjakkan prestasi organisasi, bukan pengganti sistem manusiawi.

Mereka akan menyuburkan seluruh ahli dengan kemahuan dan kemahiran, membajainya dengan ketaatan dan kepercayaan serta menyiraminya dengan kasih sayang dan empati.

Mereka menggerakkan seluruh ahli pasukan dengan qudwah (contoh) dan quwwah (kekuatan atau kemahiran).

Mereka menggerakkan hati, sebelum kefahaman dan isi.

Mereka dihormati, bukan ditakuti.

Mereka memberi untuk naik lebih tinggi.

Akhirnya, mereka berperanan sebagai petani yang bercucuk tanam, bukan juruteknik yang membaiki pam!

Tembok Besar yang Runtuh

Tembok Besar yang Runtuh

Tembok Besar yang Runtuh

Wajah Wu Jin kelihatan begitu sugul. Matanya melirik ke luar jendela, merenung jauh entah ke mana. Lama dia memutuskan bicara sebelum mengumpul kekuatan untuk kembali bersuara.

“Anak saya dibela oleh kedua-dua orang tua saya di pangsapuri yang kami sewa di seberang sana,” ujarnya sambil menunjukkan jari telunjuk ke arah deretan bangunan tinggi yang terletak bertentangan dengan tempat kami makan tengah hari.

“Kos sara hidup di sini terlalu tinggi. Walaupun saya dan suami bekerja, namun kami tidak mampu untuk menghantar anak ke tempat asuhan bayi yang berdaftar,” sambungnya lagi.

“Tapi bagaimana dengan makan minum anak awak?” rakan saya tekun bertanya, ingin menyelami permasalahan lebih dalam barangkali.

“Setiap kali waktu makan tengah hari, saya akan bergegas pulang untuk menyusukan bayi dan membelikan makanan untuk ibu dan ayah saya yang telah uzur.” Matanya mula bergenang dengan air mata.

Cukuplah… Sebelum Wu Jin menangis, kami memberhentikan perbualan.

Mulut sambung mengunyah. Sambil hati kami sama-sama menyimpan sebakul resah.

Desakan Ekonomi dan Polisi Satu Anak

Ini bukanlah kali pertama saya mengetahui berkenaan isu polisi satu anak yang dikuatkuasakan oleh kerajaan China sejak tahun awal 1980-an, namun mendengarnya daripada sumber primer secara langsung ternyata menyuntik kefahaman dan emosi yang amat berbeza.

Kesan jangka masa yang panjang daripada pelaksanaan polisi ini ialah kekurangan wanita yang ketara disebabkan setiap pasangan lebih gemarkan anak lelaki dan cenderung untuk menggugurkan kandungan setelah dikenal pasti jika jantinanya perempuan.

Impak daripada fenomena ini ialah rata-rata generasi muda di sana lambat berkahwin, dan desakan hidup menambahkan lagi kerumitan mereka untuk memiliki cahaya mata. Rata-rata pasangan muda di China lambat mendapat anak disebabkan kos sara hidup dan pengurusan teknikal yang begitu mencabar.

Walaupun polisi ini telah dimansuhkan dan mereka dibenarkan memiliki maksimum dua orang anak kini, namun rata-rata rakyat yang hidup di kawasan bandar besar masih kekal dengan seorang anak.

Generasi tua pula menghadapi masalah penjagaan ketika usia lanjut kerana hanya mempunyai seorang anak. Anak tunggal itu biasanya sibuk bekerja dan bertarung nyawa dengan kesempitan hidup keluarganya sendiri, apatah lagi mahu menjaga dan menyara hidup kedua-dua orang tuanya.

Hujan Emas di Negeri Orang, Hujan Batu di Negeri Sendiri

Demikianlah realiti yang tersembunyi. Walaupun China merupakan kuasa besar yang begitu gah di mata dunia dari segi aspek kepesatan ekonomi dan pembangunan teknologi, ternyata hakikat pahit warga China amat ketara sekali.

Sebaliknya di negara kita Malaysia, masalah yang sama mungkin tidak begitu ketara. Walaupun beban kos sara hidup tetap ada, namun kesannya tidaklah seteruk di China. Kita masih bebas memiliki dan membina keluarga mengikut keperluan dan kemahuan masing-masing.

Ketika mereka begitu menghargai nilai seorang anak yang dilahirkan, terdapat segelintir daripada masyarakat kita yang langsung tidak merasa apa-apa apabila lahir seorang bayi comel yang merupakan zuriatnya sendiri. Malah mereka sanggup pula membuang bayi yang dilahirkan di merata-rata tempat kerana malu akibat hubungan terlarang yang terjalin di luar ikatan perkahwinan yang sah.

Pemimpin Bernas Akal

Tugas kita adalah mencari solusi. Dan sudah tentu solusinya adalah satu sistem yang lengkap dan holistik, bukan dengan cara mengambil separuh dan meninggalkan separuh yang lain.

Jika diselami lebih dalam, selama ini kita gagal menangani masalah pembuangan bayi di Malaysia kerana kita tidak membanteras punca permasalahan yang sebenar. Kita ingin memperkenalkan pendidikan seks kepada anak-anak seawal sekolah rendah, namun memandang sepi pemerkasaan mata pelajaran pendidikan agama Islam.

Kita ingin menghalang seks bebas, namun kita menutup sebelah mata terhadap kemasukan bebas para pelacur dari luar negara, pusat maksiat yang berleluasa, laman sesawang dan bahan-bahan lucah yang tidak disekat serta penguatkuasaan etika pemakaian dan penutupan aurat yang amat lemah.

Kita ingin membina lebih banyak baby hatch, tetapi tidak memberikan perhatian kepada anak-anak remaja liar yang tidak terjaga, dibuang keluarga dan hidup tanpa hala tuju di merata-rata tempat.

Kita ingin menghukum pelaku pembuangan bayi dengan hukuman yang amat berat, tetapi enggan memperkukuh pelaksanaan undang-undang syariah berkaitan aurat, khalwat, arak, judi dan pelbagai jenis punca zina yang lainnya.

Peranan Pada Skala Peribadi

Adakah kita ingin menghalau nyamuk dengan semburan racun dan memakai kelambu, tetapi tidak pernah membersihkan kawasan halaman rumah kita sendiri yang menjadi pusat pembiakannya?

Ayuh, setiap orang daripada kita ada peranan yang boleh dimainkan pada skala peribadi dan berdasarkan pengaruh dan jawatan masing-masing. Ingatlah, kita semua adalah pemimpin dan pasti akan dipertanggungjawabkan!

Selepas ratusan tahun, pasti Tembok Besar China yang utuh itu akan roboh. Binaan apakah yang kita mula bina hari ini bagi menggantikannya suatu hari nanti?

error: Content is protected !!